Wednesday, June 8, 2011

Perlombongan Emas di Lubuk Mandi, Rusila



Kaedah palong digunakan untuk mencari emas


Pak Ali sering keluar masuk ke hutan di Lubuk Mandi, bila ditanya, jawabnya menoreh getah. Tapi apa yang dihairankan mengapa perlu dibawa cangkul dan kuali. Disiasat-siasat, Pak Ali mengorek tanah di tepi sungai di hutan itu, meletakkannya ke dalam kuali dan mengayakkannya. Timbul batu-batu kecil berkilau emas. Patut la tiba-tiba sahaja Pak Ali ada banyak duit. Berita penemuan Emas di Lubuk Mandi begitu cepat tersebar, dari orang kampung sehingga seluruh semenanjung gempar dengan penemuan batu yang berhantu ini. Ribuan orang sanggup datang dari jauh untuk sama-sama mencari dan mendulang emas. Hutan Lubuk Mandi yang dahulunya sepi, bertukar menjadi riuh-rendah bagaikan di tapak pesta.

Pernah diceritakan, banyaknya emas di Lubuk Mandi ini apabila dicabut sepohon pokok renek dan diambil tanah dari akar pohon itu, diletakkan di dalam kuali, diayak-ayak, akan timbullah emas. Ramailah penduduk-penduduk di sini dan pemburu-pemburu emas ini menjadi orang kaya baru. Cerita-cerita beginilah yang menjadikan Lubuk Mandi lebih dikunjungi ramai.

Bukan sahaja cerita gembira menjadi sejarah, turut tercalit banyak cerita duka di Lubuk Mandi ini. Ramai pencari emas yang datang, meninggalkan motor sahaja, tuannya entah kemana. Dikhuatiri tertimbus di dalam tanah dan langsung tidak disedari. Ramai juga yang mati dihempap oleh tanah dan juga batu-batu besar. Ramai yang cacat anggota tubuh. Diceritakan juga orang yang menghadapi kecelakaan ini mencari Emas pada hari Jumaat, di mana pada hari Jumaat ini terdapat kuliah agama yang disampaikan oleh seorang tokoh agama yang terkenal, berhampiran Lubuk Mandi ini.

Lebih 30 tahun berlalu, kini Lubuk Mandi sepi, namun masih ada pencari emas di sini, jumlahnya tidak seramai dahulu, hanya sekitar 20 orang hingga 30 orang. Mereka menjadikan emas di Lubuk Mandi ini sebagai pendapatan sampingan.


Kilang Emas di Lubuk Mandi


Perlombongan emas di sini merubah bentuk muka bumi, dari hutan tebal kepada banyak kolam-kolam yang ditinggalkan.


Palong











*Pak Ali bukan nama sebenar

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP